Uber Jual Aset Operasi Asia Tenggara Untuk Pesaingnya, Grab

Perkembangan bisnis transportasi online memang sangat ketat, seketat persaingan antar perusahaannya. Baru-baru ini, Uber telah menjual bisnis transportasi onlinenya  dan pengiriman makanan di Asia Tenggara ke pesaing regionalnya Grab. Langkah ini menandai semakin anjloknya saham dan kerugian dari operasi internasional Uber, setelah menjual bisnis judi bola terpercaya China-nya kepada saingan lokal Didi Chuxing.

Nilai Kesepakatan Belum Diumumkan

Grab adalah perusahaan angkutan naik paling populer di Asia Tenggara dengan jutaan pengguna di delapan negara. Menariknya, kedua perusahaan menggambarkan kesepakatan itu sebagai kemenangan bagi penumpang atau pelanggan mereka, tetapi para analis memperingatkan itu bisa berarti harganya nanti bisa lebih tinggi.

Menurut ketentuan kesepakatan, Uber akan mengambil 27,5% saham di Grab yang berbasis di Singapura. Chief executive Uber, Dara Khosrowshahi, juga akan bergabung dengan dewan Grab. Ini berarti hampir tidak ada persaingan.Padahal persaingan telah menurunkan biaya penumpang walaupun dengan itu berarti keuntungan perusahaan berkurang. Chief Executive Grab Anthony Tan mengatakan kesepakatan itu “menandai dimulainya era baru” di mana bisnis gabungan akan lebih baik ditempatkan untuk melayani pelanggan.

Mr Khosrowshahi mengatakan kesepakatan itu akan “membantu kami menggandakan rencana kami untuk pertumbuhan karena kami berinvestasi dalam produk dan teknologi kami”. Kesepakatan itu menandai retret ketiga Uber setelah mundur dari China pada 2016 dan menjual bisnis Rusia-NYA ke perusahaan lokal Yandex tahun lalu.Mr Khosrowshahi telah mempersiapkan perusahaan untuk penawaran umum perdana pada 2019.

Membangun Kemitraan

Uber menginvestasikan $ 700 juta dalam bisnisnya di Asia Tenggara dan $ 2 miliar lainnya di China sebelum menjual operasinya di sana. Pada bulan November, Mr Khosrowshahi, mengatakan operasi perusahaan Asia tidak akan “menguntungkan dalam waktu dekat”. Uber ingin menyampaikan pesan bahwa ini bukan kebangkrutan di Asia Tenggara – sebaliknya, ini adalah penggabungan yang setara – semacam kemitraan.

Tetapi meskipun benar bahwa Uber mendapatkan bagian yang cukup besar di Grab, sulit untuk mengabaikan bahwa ini adalah pasar ketiga yang ditariknya. China pertama, kemudian Rusia – sekarang Asia Tenggara. Perhatian tertuju pada email internal, pimpinan eksekutif Uber Dara Khosrowshahi mengirim stafnya mengumumkan kesepakatan itu. Ini menunjukkan jika strategi global mereka untuk menerobos masuk ke pasar luar negeri tidak berjalan sebaik yang direncanakan Uber.

Kesepakatan ini memunculkan pertanyaan apa yang Uber lakukan selanjutnya di Asia – karena hanya benar-benar Jepang, Korea Selatan, dan India yang sekarang masih beroperasi – dan di semua pasar itu, ia menghadapi persaingan yang semacam itu, tumbuh sendiri atau sebaliknya. . Jika kekalahan ini di tangan Grab adalah segalanya – Uber sebaiknya bersiap untuk pertempuran yang sulit di depan.

Konsumen Kurang Pilihan

Tahun lalu, Uber kehilangan $ 4.5 milyar. Namun, yang menjadi masalah pada konsumen tentu bukan keuntungan atau kerugian Uber melainkan kekhawatiran akibat hilangnya Uber di Asia Tenggara yang dapat membuat harga layanan transportasi online lebih tinggi bagi pengguna di sana. “Konsolidasi industri berarti pilihan yang lebih sedikit untuk konsumen dan tarif cenderung untuk lebih tinggi dari waktu ke waktu,” kata Corrine Png, seorang analis transportasi dari firma penelitian Perspektif yang berbasis di Singapura.

Padahal konsolidasi dalam industri secara luas diharapkan membaik setelah Softbank Group Jepang memberikan investasi besar di Uber tahun lalu. SoftBank adalah investor utama di beberapa saingan Uber termasuk Grab, Didi Chuxing China dan Ola India. Hal ini diyakini mendorong konsolidasi untuk meningkatkan pendapatan.